Manfaat Laut Bagi Manusia Berdasarkan Riset

Manfaat Laut Bagi Manusia Berdasarkan Riset

Kami telah mengarungi penelitian ekstensif di luar sana untuk berbagi sepuluh cara yang didukung sains berada di tepi laut bermanfaat bagi tubuh dan pikiran …

Dengan manfaat kesehatan dari lingkungan pesisir yang disorot dalam Chief Medical Officer untuk Inggris, laporan tahunan Profesor Chris Whitty selaku pengusaha judi bola sbobet pada situs modelnight.net tidak kurang, bukti bahwa berada di tepi laut baik untuk tubuh dan pikiran meningkat hampir dari bulan ke bulan. Dari tidur yang lebih baik hingga ikatan sosial yang meningkat, temukan sepuluh manfaat yang didukung oleh ilmu pengetahuan karena kedekatan dengan laut.

Manfaat Laut Bagi Manusia Berdasarkan Riset

Mendengarkan suara laut menenangkan otak

Bagi Michael Wenger, dekan studi Buddhis di San Francisco Zen Center, air yang bergerak sama dengan kebisingan meditatif. “Setiap individu mungkin mendengar lagu yang berbeda di dalam air,” katanya kepada Psychology Today.

Hanya mendengarkan suara – tidak mengikatnya pada apa pun, membiarkan suara menyapu Anda – adalah cara untuk melepaskan ide-ide Anda dan secara langsung mengalami hal-hal apa adanya.

Penelitian mendukung hal ini, dengan suara laut memiliki efek terukur pada kesejahteraan mental dan membantu mengurangi stres. Sebuah studi tahun 2013 menemukan bahwa suara ombak membuat subjek lebih rileks daripada musik yang menenangkan, dengan konsentrasi kortisol terendah ditemukan pada mereka yang mendengarkan riak air. Dalam studi selanjutnya, suara pantai mengaktifkan sistem saraf parasimpatis, memperlambat detak jantung, menurunkan tekanan darah, dan membuat tubuh rileks.

Anda lebih cenderung berolahraga jika Anda berada di tepi pantai

Sebuah studi tahun 2019 mengungkapkan bahwa menghabiskan waktu di pantai dikaitkan dengan peningkatan aktivitas fisik. Saat berselancar, berlayar, paddleboarding, dan berenang semua fitur di gym tepi pantai, berjalan, khususnya, ditemukan lebih umum di daerah pesisir daripada pedalaman, dengan orang-orang lebih cenderung memakai sepatu hiking mereka jika mereka berada di tepi laut.

Berenang di laut bisa menunda demensia

Sebuah studi baru-baru ini oleh University of Cambridge menunjukkan bahwa berenang di air dingin (seperti Atlantik yang sejuk) dapat membantu melindungi otak dari penyakit neurodegeneratif seperti demensia.

Studi tersebut menemukan bahwa orang yang secara teratur berenang di air dingin memiliki kadar protein ‘kejutan dingin’ yang lebih tinggi dalam darah mereka. Protein, yang membantu membentuk sinapsis, telah terbukti memperlambat timbulnya demensia dan bahkan memperbaiki beberapa kerusakan yang disebabkannya pada tikus.

Menonton ombak dapat mengurangi tingkat stres

Disebut sebagai ‘sidik jari alam’, fraktal adalah pola rumit yang berulang tanpa batas di berbagai skala, menciptakan bentuk kompleksitas visual yang kaya. Fraktal umum yang ditemukan di alam termasuk kepingan salju, awan – dan gelombang laut.

Para ilmuwan telah mempelajari respons manusia terhadap fraktal alami yang menghipnotis ini, dengan hasil yang menarik. Sebuah studi NASA 1986 (direferensikan di sini) mengukur pengurangan 44% yang mencolok dalam respons stres peserta saat melihat gambar pola fraktal alami.

Tampaknya menatap pasang surut yang imersif memicu efek menenangkan. Berbicara kepada BBC Radio 4, salah satu akademisi utama dalam proyek penelitian Blue Health perintis, Dr Matthew White, mengatakan:

Air menarik perhatian Anda – ada perubahan gerakan, perubahan cahaya. Tapi itu lembut dan tidak mengancam. Dan kami memiliki beberapa bukti yang menunjukkan bahwa orang – terutama dengan kecemasan dan depresi – dapat memiliki lebih sedikit perenungan dan pemikiran maladaptif saat berjalan di pantai, dan lebih memikirkan hal-hal eksternal – lingkungan alam, daripada masalah mereka sendiri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.